1 June 2016

# Cerita ku # Food

No Smoking In Restaurant Please...

Tanggal 31 Mei 2016 kemaren gue keluar makan malam bersama suami gue di luar, kita biasanya emang sepakat makan diluar kalo lagi males ato sambil cari udara segar... (padahal tujuan sebenarnya sih kencan nya itu), oke kembali ke tanggal 31 tadi, malam itu kami sepakat mau makan bakso.. karena akhir-akhir ini gue sering liat di online ada rumah makan yang nyediain menu khusus bakso dan mie ayam dan lagi promo.. dari gambar-gambar nya emank menarik hati banget di minta untuk segera makan tu bakso.. kami menuju ke daerah tempat bakso tersebut di Jln. Bla bla bla.

Biar gue jelasin dulu, gue disini bukan seorang Food Blogger ato seorang peneliti, ato sebagainya... gue hanya seorang pengamat, pengkritik di dunia maya (khusus nya gue curhat Blog), dan yang lebih penting disini gue adalah seorang KONSUMEN. Kenapa demikian gue tekankan? karena, pada beberapa tempat makan yang pernah gue singgahi, ada yang bikin membekas dihati gue... kalo berkesan sih ga papa, tp membekas sesuatu yang gue ato bahkan orang lain sangat ga suka..
Nah, di tempat makan yang gue singgahi pada tanggal 31 Mei tadi gue makan bakso sambil menghirup asap rokok dari the OWNER tempat tersebut yang duduk di meja sebelah gue... tempat nya cukup classy dan lebih dari tempat makan meatball biasanya tapi sayang nya sikap owner nya begitu ga peka terhadap pelanggan nya.. gue orang yang paling ga merelakan kalo gue kehirup asap rokok walaupun sedikit.. itu dah ngerugiin gue banget, dan... kalo mau cepet mati ya jangan ajak-ajak orang lain juga kan.. :)

Dah gue dapet tambahan asap rokok, meatball nya ternyata jauh dari ekspektasi gue selama ini.. rate 1 - 10 mungkin nilai nya 2 aja kalo boleh gue kasih, lengkap lah sudah penderitaan gue.. dan gue harus membayar untuk makanan seperti itu + asap rokok..



Kejadian kedua gue alami di suatu tempat makan juga, di daerah kur*pan... well, gue akui makanan disana 90% tasty... enak dan puas.. tapi.. sayang, ada dua hal yang bikin tempat makan tersebut ada minus nya. Pramusaji nya yang meletakkan piring kemeja pelanggan dengan hampir di lempar dan terkesan keras, padahal yang nyajiin adalah seorang cewek, gue berani nilai dia bahwa dia sengaja ngelakuin itu karna gue makan disana lebih dari dua kali, kesan awal mungkin gue ngira dia ga sengaja.. tapi untuk yang kesekian kalinya gue liat dia kaya ngasih makan kucing. Hal lain yang mengganggu gue ditempat makan tersebut adalah kelakuan pegawainya ato lebih tepatnya pengawasnya/anak buahnya yang bertugas ngawasin orang yang lagi makan supaya ga lari pas udah selese makan.. mereka duduk di meja dekat pintu masuk biasanya yang juga berfungsi sebagai meja untuk pelanggan juga, kebetulan waktu itu meja itu kosong dan mereka duduk tepat di meja didepan gue itu.. dan apa yang mereka lakukan?? NGEROKOK bareng-bareng... dengan posisi arah angin masuk tanpa penghalang ke arah gue makan.. gue udah tutup-tutup idung gue sama tissue, ya mereka juga ga peka... alhasil BLACKLIST tu tempat makan..

Rasanya tiap gue singgah ditempat makan, entah gue terkesan atau kecewa atas pelayanannya, pengen banget gue tulis sebuah catatan kecil lalu gue tinggal di meja bekas gue makan.. mungkin lebih ke sebuah kritik atau sebuah pujian..
Yang lain mungkin masih bisa gue tolerir.. asalkan mereka ga ngerokok..
Mungkin itu aja sih yang saat ini ngeganjel dihati gue.. mungkin juga ntar gue nulis tentang tempat makan yang bikin gue terkesan... suatu saat :)

2 comments:

  1. Aku kira gambar yang ada di artikel diambil langsung dari tempat makannya Ka. Makanya pas baru baca setengah, udah berasa geramnya, soalnya ownernya sendiri yang ngerokok, padahal (kalo dilihat pada gambar) dia yg bikin label no smokingnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe itu source nya dari gugel duan.. :D aku ga sempat foto owner nya yg lagi ngerokok.. Ntar deh kapan2 :D

      Delete

Habis baca, kasih komentar kamu disini ya ^_^