8 October 2013

# Cerita ku

Keluhan gue yang kesekian


Halo halo.. dah lama banget ya gue ga nulis. 1 bulan lebih mungkin.. liat, mba alexa gue naik puluhan kilo, jadi gembrot gitu.
Iya, soalnya gue ga punya ide buat nulis kalo (u know) kalo gue ga galau ato lagi adem ayem aja.
Gue ini sebenernya ga suka ketemu sesuatu yang rempong alias merepotkan gue dalam hal apapun, gue otomatis langsung ngomel ato ngeluh..
Aduh, hidup gue kayaknya penuh dengan keluhan deh ya..
Gue kan cewek, jadi alamiah, naluriah donk kalo gue gitu..

Well Well.. kali ini apa lagi keluh kesah gue yang ga penting-penting banget ini tapi kalo ga gue keluarin rasanya mangkel banget gitu
ini tentang kegiatan gue yang belum lama ini gue jalanin, dan bikin gue cape minta ampun karena menurut gue ini yang paling rempong dari kegiatan serupa yang sebelum-sebelum nya.
Apa itu chov? apa itu chov? mau tau doonk.. ga sabar nihhh (kalian pasti mikir yang nulis ini udah stres)

Oke, gue kasih tau
Ini tentang kegiatan seminar dan workshop yang dilakukan oleh beberapa instansi (gue ga nyebutin nama nya)
Kenapa ya, apa cuma gue yang ngerasa terbebani atas kegiatan ini? tapi nyata nya di TKP juga banyak yang gue denger ngeluh-ngeluh gitu, sama kaya gue..
ngeluh cape, ngeluh kalo ini kurang efektif dan sebagai nya.

Gue sempet mewawancarai salah satu narasumber yang bertugas saat itu secara sembunyi-sembunyi dan bertanya agak sedikit mendekat, dia adalah bapak-bapak (ehem) masih muda, tapi gue samarkan nama nya jadi melati *eh
Gue nanya dengan gugup, karena si melati ini lumayan charming orangnya.. *ngomong apa gue*
Gue nanya, sebelum-sebelum nya udah pernah ada kegiatan seperti ini dari instansi-instansi yang lain dan memperkenalkan program yang sama, cuma judul seminarnya aja yang dirubah.. 
Apa emang ini adalah program pemerintah yang menugaskan beberapa instansi untuk unjuk kebolehan untuk membuat suatu program aplikasi versi masing-masing kemudian di workshop kan kepada kami?
Si melati menjawab seadanya dan selanjutnya jawaban nya adalah "NO KOMENG"
Dan gue denger dia ngomong dalam hati nya : (Ini cewe atu dari tadi dia aja yang nanya, bawel beuuudd, mudah2an keselek keyboard)

Singkatnya, gue simpulkan sendiri aja jawaban nya karna dia ga mau menjelaskan lebih dalam (membongkar dikit rahasianya) sama gue..
Koordinasi yang kurang antara pemerintah, instansi dan instansi.. koordinasi sih ada, tapi yaaa gitu deh (u know what I mean) emang semacam unjuk kebolehan (seperti yang udah gue bilang), jadi yang 1 punya program aplikasi yang baru, launching kan ke masyarakat walaupun mereka tau tuh program belum kelar-kelar banget dan akhirnya pas prakteknya mereka sendiri kelabakan alias maksa beeuudd.
Bukan nya apa-apa, itu cukup membingungkan gue dan tentunya guru-guru lain. Dari sekian banyak aplikasi serupa, mana yang mau di gunakan? mana yang lebih efektif? menurut gue semuanya bukan nya efektif tapi malah merempong kan.

Patut kalian ketahui kalo gue ini orang nya perhitungan, ga usah uang gue, uang orang lain juga gue perhitungkan tanpa sepengetahuan orang nya (hag hag hag)
Nah, kalo yang kali ini kan uang negara.. di awal pembukaan, ada salah satu yang menyampaikan seberapa besarnya anggaran untuk mengadakan ini diseluruh Indonesia.. fantastis.
Ini salah satu proyek yang bener-bener menjanjikan selain harus jadi pelangsir minyak di saat BBM naik gini. 
Gue pikir ini ga ada guna nya.. gimana mau menggunakan program yang bermacam-macam tadi kalo sarana dan prasarana nya aja jauh dari kata mencukupi. 
Kalo gue mau befikir positif, gue mikirnya kaya gini : Pemerintah punya program jangka panjang, jadi para guru ato sejenisnya di gembleng dulu masalah ginian biar mahir menggunakan nya ntar, pas sudah mahir semua... baru deh pemerintah ngeluarin program penjualan laptop dan internet dengan kualitas premium tapi dengan harga murah ato bahkan gratisss, Aamiiin.. mulai ngaco nih.
Dan kalo gue mikir negatif, gue mikir gini : PROYEK TOK

Entahlah, mana yang bener.. 
Menurut gue, daripada ngadain yang ginian dengan dana yang WAH, mending mereka saling berkoordinasi dan patungan buat bantu-bantu sekolaah yang perlu bantuan, yang sarana nya kurang.. biar bisa berjalan lancar kalo ada program semacam ini.
Kalo sarana prasarana nya ga mendukung, gimana bisa digunakan? sama aja kan artinya USELESS, mubazir. Ga usah deh unjuk kebolehan, gue tau klo jago.
Yang satu kemaren bilang yang itu bullshit, yang satu juga bilang bullshit hahha, ketauan banget kan mereka saling sikut.. sikut-sikutan diem-diem.
Passion gue memang bukan jadi pengajar, salah satu temen gue sebut saja "unyu" (bukan nama sebenernya), dia tau gue ga suka ngajar.. tapi bukan berarti gue ngejalanin profesi gue secara setengah-setengah..
Gue ini care banget sama pemerintah, saking care nya gue kritik terus.. kan kalo mengkritik itu tanda nya memperhatikan..
Hayoooo siapa yang mau gue kritik..
Gue rajin beud ya ngomongin hal kecil kaya gini, gue kritis banget ya masalah gini, 
iya.. selagi gue ga ada kerjaan dan ga sibuk, gue sempet-sempetin mikirin ini.

Gue cocok ya jadi wartawan, ato pengganti presenter acara SILET :D eh, tapi kan cita-cita gue mau jadi istri pangeran tampan nan kaya raya.. gkgkgk
Udah lah, kebanyakan gue ngomel.. enough enough hahaha :*

2 comments:

  1. Semoga pemerintah membaca dan sadar, hahaha
    nice post!!

    ReplyDelete
  2. aamiin mas bayu, mudahan pemerintah lebih bijak lagi :D

    ReplyDelete

Habis baca, kasih komentar kamu disini ya ^_^