Showing posts with label kuliner banjarmasin. Show all posts
Showing posts with label kuliner banjarmasin. Show all posts

KWETIAU GORENG SZECHUAN (SZECHUAN STYLE FRIED KWAY TEAW)

July 28, 2017 8 Comments
Halooo Eat Lovers!
I'am back again niihh mau review makanan.. kemaren kan gue udah review makan Wonton Scallop yang berkuah-kuah gitu. Baca : Kulineran Yuk di Tiga Wonton Duta Mall Banjarmasin (Part I) 
Sekarang gue mau review makanan ditempat yang sama tapi kali ini makanannya ga berkuah alias goreng, masih ga jauh dari chinese food, ada yang bisa nebak makanan apa? Kwetiau! yeay!
Cuss deh kita simak..

Gue yakin kalian yang baca ini pasti udah pernah makan kwetiau, tapi kalian tau ga kwetiau itu apa dan terbuat dari apa? FYI aja sih buat yang belom tau, kwetiau adalah jenis mie Tionghoa berwarna putih yang terbuat dari beras, masaknya bisa berkuah atau goreng, kwetiau sudah cukup populer di Indonesia, gue salah satu fans beratnya hihi.

KWETIAU GORENG SZECHUAN (SZECHUAN STYLE FRIED KWAY TEAW)


Setelah gue pesan Wonton yang berkuah, ada baiknya gue juga nyoba yang digoreng dengan begitu gue bisa bedain mana yang jadi favorit gue di Resto Tiga Wonton Banjarmasin ini kan yaa!
Gue pesen kwetiau goreng szechuan, yang artinya kwetiau yang digoreng ala szechuan. Kenapa namanya begitu? Karena pas gue ngerasain makanan ini, bumbu-bumbu khas Szechuan (daerah Sichuan) itu terasa banget. FYI lagi nih ya, Sichuan merupakan salah satu provinsi di Cina, masakannya terkenal dalam kuliner Tiongkok sebagai masakan yang memiliki kombinasi rasa pedas, asam, dan manis.

FYI : Masakan Szechuan terkenal sejak zaman Dinasti Han, bahan-bahan untuk menciptakan rasa yang beragam itu berasal dari saus yang terdiri dari kecap asin, cuka, saus taoco, mustard pedas, dan garam. Szechuan bedara didaerah yang memiliki kelembaban tinggi dan sering hujan, maka dari itu mereka menggunakan cabai merah sebagai bahan masakan yang berfungsi untuk menghangatkan tubuh.

ISI : Kwetiau, beberapa jenis sayura, sawi hijau, kol, bawang bombay, dan beberapa irisan daging sapi dimasak dengan bumbu khas szechuan yang pedas, manis, agak berminyak.


TASTE : Endeeeeeesssss banget, mungkin karena rempah yang digunakan dalam masakan khas szechuan ini hampir sama dengan yang digunakan masakan Indonesia jadinya rasanya ga asing dilidah, semacam asam manis gitu, tapi jauh lebih enak dan ga ada rasa asamnya, bisa dibayangin ga sih? bumbunya kuat lebih mengarah ke manis dan sedikit rasa pedas yang masih sopan dilidah.

PRICE : Rp. 33.000-,

RATE : 9 dari 10

WHAT I LIKE?
Gue suka kwetiau ini karena kwetiaunya itu sedikit lebih premium dari kwetiau kebanyakan, lebih kenyal dan enak tapi ga bikin eneg, kombinasi bumbunya pas banget.. pedas manisnya itu selaras, pas diperut (ga kebanyakan ga sedikit), pokoknya dish ini recomended banget deh kalo kalian makan di Tiga Wonton ini.
DISLIKE : Sama dengan postingan gue sebelumnya, gue ga sukanya karena cangkir minum nya kecil, gue mesti berhemat minum, serta letak saos tomat, kecap dan saos sambal yang ga ditaroh di meja pelanggan, gue juga ga ngerti apa mesti ngambil sendiri apa biasanya diambilin sama pelayan. 


So, kalau disuruh milih antara Wonton Scallop sama Kwetiau Szechuan ini, gue jelas memilih kwetiau ala szechuan ini, karena lebih endes dan kaya rasa. Semoga artikel ini bermanfaat ya buat kamu yang lagi cari refrensi kuliner yang enak-enak, bye!

Ayam Bakar Presto Favorit

April 20, 2017 4 Comments
Kali ini gue bakal bahas tentang ayam bakar, ini salah satu ayam bakar favorit gue..
Gue makan ayam bakar disini udah dari SMA sampe sekarang gue udah bangkotan, gue masih suka ayam bakar disini. Dari dulu tuh rasanya ga berubah, sama kayak perasaan gue.. (jiahh mulai ngaco)

Gimana ga endes? disini tuh ayam bakar nya presto alias tulangnya lunak, bakarannya juga beda sama tempat makan ayam bakar ditempat lain. Kalian bisa liat deh di pic yang  gue upload disni, ayam bakarnya terlihat lebih juicy (bener ga sih tulisannya?)


Oke, gue bakal memaparkan satu persatu nama tempat makan nya, menu nya, dan jam operasionalnya.

Nama Tempat : Kedai Bambu Merah
Alamat            : Jl. Arjuna No. 9 Banjarmasin
Buka                : Senin sd Sabtu (09.00-22.00), Minggu (12.00-22.00)
Menu             : Nasi Bebek, Ayam Presto Goreng & bakar, Bandeng Presto Duri Lunak, Nila dan Lele

Biasanya kalo makan ayam bakar disini pake nasi uduk, ya nasi uduk.. enak kan makan ayam bakar pake nasi uduk terus ada tahu goreng sama lalapan nya. Ga cuma itu ceman-ceman... sambel nya juga juara, ada 4 variant : Sambel Mercon, Sambel Ijo, Sambel Terasi, dan Sambal Bajak. Kalo Favorit gue sih biasanya kalo ga Sambel Mercon ya Sambel Terasi, tapi berhubung gue sekarang alergi sama yang namanya makanan berbahan dasar udang, jadi gue sudah ga bisa makan sambel terasi (mewek).

Tempat
Tempat nya cukup cozy menurut gue, ada 2 pilihan, mau makan di bawah ato di lantai 2. dibawah lo duduk nya pake kursi, kalo diatas bisa lesehan. Tapi Kalo diatas biasanya agak panas.

Kalau biasanya di Banjarmasin penyajian ayam bakarnya ditemani sop, disini ditemani sama lalapan, entah mengapa mereka itu klop banget.. Nasi Uduk, Ayam Bakar, Lalapan, Sambel, Teh Es... Luar biasaa... Ohya, harga nya cukup terjangkau, sekitar 19 K untuk ayam bakar.


Nah, itu review singkat gue.. bagi gue ini ayam bakar favorit gue di Banjarmasin, dah ga terhitung berapa kali gue mampir disini.

Mie Ayam Extraordinary

April 17, 2017 5 Comments


Eng Ing Eng… sesuai janji gue waktu post di Instagram @shovyadewi tentang Mie Ayam Misterius (serasa film horror) eh tapi mie ayam nya ga horror ko.. sumpah. Awalnya nemu mie ayam ini ketika gue pulang dari rumah orang tua gue di Sungai Tabuk ke Arah Banjarmasin, pas di Sungai Gardu (deket persimpangan mau menuju ke jalan pramuka) gue ngeliat nih mie ayam di pinggir jalan raya baru buka. Uncle nya baru beres siap-siap buka, ya gue penasaran aja..
Tau ga apa yang bikin gue penasaran? Jadi gue mutusin mampir sama mantan pacar gue kesitu, disambut senyum sumringah uncle nya yang membuat suasana hati gue menjadi terasa teduh (halah! Mulai ngaco -_-).

Kami pesan 2 porsi mie ayam original, ga nambah apa-apa.. gue takut nya ga enak trus ga abis kan sayang. Oh ya, tempat nya extraordinary.. dipinggir jalan besar, ga ada dinding, ga ada atap, Cuma ada meja dan kursi panjang sama gerobak mie ayam nya. Dimana coba lo ngerasain sensasi berbeda makan mie ayam yang begitu.. dibelakang lo bias lewat tossa dengan muatan penuh rumput, didepan lo view nya ada sungai kecil yang dilewati oleh kelotok-kelotok dan jukung-jukung dan ditengah-tengah ada lo yang lagi nyempil makan mie ayam. Lo bias bayangin, kalo cuacanya panas ya mie ayam yang lo makan jadi anget terus dan kalo cuacanya hujan ya kuah mie ayam yang lo makan ga abis-abis.. nambah terus hahaha



Untungnya saat itu cuaca lagi bersahabat banget, ga panas dan ga ujan.. teduh seteduh wajah gue hahaha. Ini mie ayam pertama gue selain mie ayam surya, sebelumnya gue ga berani coba mie ayam lain.. takut ga enak dan gue ga begitu suka yang namanya mie ayam. Setelah gue cicipi mie ayam yang gue pesen, ternyata enakkkk… gue sempat underestimate, mana mungkin mie ayam ditempat begini enak?? Ternyata gue salah, kalo di Mie Ayam Surya itu bumbunya agak berat tapi tasty banget, nah kalo yang ini bumbunya lite tapi tasty juga.. bumbu ayam nya itu semacam di masak kari, dan tekstur mie nya aldente.. gue ga nyesel nyoba mie ayam disini karena rasa ayam nya berbeda sama mie ayam kebanyakan.






-          Mie Ayam Irfan

-          Tempat nya di Jalan Sungai Gardu dekat simpang 3 menuju Jalan Pramuka

-          Buka nya sore-sore

-          Ciri-ciri tempat makan nya Out door banget

-          Unclenya friendly banget dan selalu bilang “terima kasih” 

Asli, gue enjoy banget makan disono, walaupun makan disitu diliatin orang banyak yang lalu lalang, karena kalo kita makan disitu terlihat sangat mencolok dari jalan raya :v
Gue pecinta makanan pinggir jalan… iya, gue makan tepat di pinggir jalan, tanpa pembatas, tanpa dinding dan tanpa atap wkwkwk

Dimsum Choie yang Enak dan Murce

April 12, 2017 8 Comments
Ini Dimsum pertama yang pernah gue coba seumur hidup gue.. dan gue langsung jatuh cinta sama dimsum ini.. 
Gimana gak? rasanya yang tasty banget di tambah dengan harga nya sangat terjangkau. 1 Porsi cuma 15 K. Seperti yang sudah gue post di Instagram gue @shovyadewi, rasa nya ga semurah harganya.
Gue punya alergi akut sama yang namanya udang dan seafood, tapi gue bela-belain makan ni dimsum walaupun nantinya muka gue bengkak, bibir dower dan lain nya yang mungkin terjadi saat alergi gue menyerang, karena komposisi dari dimsumnya sebagian besar menggunakan udang, dan itu terasaaaa sekali udang nya.. bikin endesss.

Kalo gue makan ini, gue mesti siap2 Anti Histamin untuk pencegahan.. hehe

Dimsum ini sebenarnya ada di beberapa titik di Kota Banjarmasin, tapi yang gue tau cuma 2 tempat, ada yang buka di Kawasan Wisata Kuliner (KWK) Kayu Tangi dan ada juga yang buka stand di Kawasan Wisata Kuliner Baiman (KWB) Dibawah fly over Gatot Subroto Banjarmasin. Nah, yang sering gue coba dan mampir itu di KWB, gue lebih seneng makan ditempat daripada take away, karena selain ntar dingin pas sampai kerumah, disana suasana nya juga enak banget, gue suka makan di pinggir jalan.. apalagi waktu malam-malam sehabis hujan.. huhu suasana nya enak banget.. ditambah kalo makan ditempat kita dapat minum air mineral free..

Kalian yang belum pernah coba, mesti coba nih... dan yang punya riwayat alergi dengan sea food harus siap2 Antihistamin yaaa hehehe

MIE AYAM SURYA KAMPUNG MELAYU DARAT BANJARMASIN

April 08, 2017 7 Comments


Temen-temen, kali ini gue akan bertekad dan mulai sering bahas makanan-makanan yang sudah pernah gue icip-icip di Kota Banjarmasin dan sekitarnya.. sebenranya yang gue review di blog ini sudah gue post di Instagram gue @shovyadewi. Tapi yang di Instagram mungkin hanya selayang pandang aja dan lebih detai nya ada di blog gue walapun ga detai-detail amat hehe
Kalian tau kan gue tu suka banget makan, porsi makan gue terbilang ga sedikit tapi badan gue ga besar-besar.. tetep aja kayak anak kecil, padahal gue pengen banget agak gendutan dikit (hiks)
Oke, balik lagi ke topic..
Makanan yang sekarang pengen gue bahas adalahhhh…. Eng ing eng….
“MIE AYAM SURYA”
Mie Ayam Surya ini letaknya cukup strategis dan gampang untuk dicari, tepatnya di Jl. Kampung Melayu Darat, seberang Rumah H. Leman. Orang Banjarmasin pasti tau siapa beliau.
Gue Sebenarnya bukan pecinta Mie Ayam, sebelum gue menemukan Hidden Paradise mie ayam ini, gue jarang banget makan mie ayam.. entahlah.. gue kurang suka, mungkin dalam setahun Cuma 1 kali gue makan mie ayam. Tapi setelah Negara api menyerang, gue dikenalin oleh mantan pacar gue (suami) sama mie ayam ini, Yah.. seperti biasa, awalnya gue underestimate.. Cuma karena terpaksa aja gue mau ikut makan ditempat tersebut.


First Impression…
Tempatnya jauh dari kata COZY, kalau datang pada saat jam makan siang duduk nya harus dempet-dempetan, belum lagi tempat makan nya sempiiiittttt banget dan gue bertanya-tanya, kenapa orang banyak yang pengen makan disini.

Orderan Gue datang…
Gue pesen mie ayam biasa aja, tanpa topping apa-apa, gue mulai makan…. Hmmmmm! Disuapan pertama gue, gue ter ter ter ter ah entahlah… mindset gue langsung berubah, dan gue jadi suka mie ayam (khusus mie ayam surya), rasanya tuh nendang banget.. mie nya enak, ga kelembekan dan ga kekerasan, pokoknya aldente. Ga tambah topping apa-apa aja udah enak banget, apalagi kalo ditambah sama ceker, bakso, ato telur bebek… hmmmmm sedapeeee

Yang awalnya gue ga suka tempatnya, karena ga cozy sekarang gue malah suka dan sering kangen pengen makan mie ayam tersebut.. selama 2 tahun kebelakang gue ga pernah sama sekali lagi makan mie ayam di tempat lain selain di MIE AYAM SURYA ini. Bagi gue rasa ini udah klop banget… gue berasa udah soulmate an sama mie ayam nya. Ini mie ayam favorit gue…
Masalah harga, sangat terjangkau dengan rasa yang begitu hebat.. semangkok hanya Rp.10.000-, saja, karena letaknya di pinggir jalan, ga jarang pengamen datang silih berganti, bagi gue itu ga masalah.. 

Ohya, Uncle nya rada sotoy gitu… biasanya jam 12 siang kalo gue udah pulang kerja laper, pengen makan mie ayam, uncle nya malah belom buka… biasanya gue menelan kekecewaan kalo sekitar jam 12 – 1 siang pengen makan disana, masih tutup (huhuhu) tapi uncle nya buka sampe malam sekitar jam 9 ato 10 malam gitu (CMIIW)

Hmmm… gue rasa itu cukup deh untuk menggambarkan mie ayam favorit gue selama 2 tahun ini, gue akan posting makanan-makanan yang lain nya di blog gue. Terima kasih sudah membaca :)