19 June 2013

# Cerita ku

BBM Naik, Gaji Gue Stabil

Gue update blog gue kalo pas lagi galau berat aja, kalo ga galau gue ga punya kata-kata atau cerita buat gue posting disini. Sesuatu yang bikin gue  galau berat sekarang adalah harga BBM yang akan naik (untung gue pake hp cina) eh bukan.. bukan BBM yang itu, Bahan Bakar Minyak lebih tepatnya. Gimana ga pusing? BBM terus naik tapi gaji gue stabil alias ga ikutan naik alias segitu-gitu aja. 

Gue rada keberatan juga sih, iya.. gue keberatan.. tapi untungnya didaerah gue ini cinta damai, dimana didaerah lain pada sibuk demo sama ngehancurin apa aja yang ada. Seandainya disini ada demo, mungkin gue juga dipastikan bakalan ikut.. (ikut mendoakan saja).

Sedikit yang memberatkan gue atas kenaikan BBM ini adalah : dalam 1 hari gue kerja menempuh jarak 15 - 20 Km satu kali jalan, pulang pergi nya sama dengan 30 - 40 Km dalam sehari (Jalan mesti muter karena efek Fly Over yang belum kelar juga) paling ga gue perlu premium 1 liter sehari. BBM belum naik, uang gaji gue 80% udah dipake buat beli premuim seharinya, apalagi kalau BBM udah dipastikan naik? mungkin yang tersisa cuma 10% aja lagi penghasilan gue. Mau gue kasih makan apa kucing dan hamster gue..! #NangisDarah 
Apa perlu gue demo ditempat kerja gue? ato gue pake mobil flinstone aja? hag hag hag


Oke, gue masih bisa bernafas.. gue masih single, masih ikut orang tua, gue ga mesti mikirin urusan dapur, tapi gue juga punya keinginan buat nyisihin uang gue buat orang tua gue. Gue masih beruntung, tapi apa jadinya dan dampaknya dengan orang yang punya kerjaan sama dengan gue, dia sudah berkeluarga, punya anak 3 dan dalam 1 rumah terdiri dari 5 orang?

Pemerintah bilang : tenang.. kan akan kami ganti semuanya dengan bantuan langsung untuk keluarga yang tidak mampu.. sebanyak 150 ribu perbulan. 
Gile ndro! 150 cukup apa selama sebulan? gue ngakak sengakak-ngakak nya.. kalo 150 dibagi untuk lima orang dalam 1 bulan berapa? Rp. 1000 ndro dalam sehari, itu mah cuma cukup buat beli garam sebungkus, sedangkan kebutuhan pokok naik berkali lipat.
Lagi pula, bantuan langsung nya udah sedikit gitu belum tentu lagi tepat sasaran, maklum lah, di Indonesia apa-apa pasti jadi proyek, lahan duit.. :D

Gue pikir, orang-orang yang berwenang di atas sana cukup pintar untuk memikirkan jalan keluar yang lebih baik daripada yang sekarang, ngapain tinggi-tinggi, jauh-jauh sekolah sampe luar negeri. 
Asli, gue ikut galau kronis, apa baiknya gue berenti kerja aja, menikah dengan pangeran dan hidup bahagia selama-lamanya didalam istana.. Halahh!! kumat. Itu sebagian unek-unek dari pandangan dan pemikiran sempit dari gue terkait harga BBM yang mau naik tahta ini, kalo ada yang punya pemikiran lebih luas dan bisa menyadarkan ato kasih gue pengertian kalau ini adalah jalan yang paling baik, silahkan sadarkan gue :D

2 comments:

Habis baca, kasih komentar kamu disini ya ^_^