4 April 2013

# Cerita ku

Fly Over Bikin Stres Gue Berkembang Biak


Fenomena yang sekarang sedang membahana dan Cetar di Banjarmasin saat ini dan sangat berdampak terhadap hidup gue salah satunya adalah "Fly Over".. bukan.. bukan fly over nya udah jadi, tapi masih dalam tahap pembangunan, dan rencana nya kira-kira 2 tahun lagi baru kelar. What?? 2 tahun lagi?! #Pingsan




Gue terkesan keberatan dengan adanya pembangunan ini (gue bukannya mau nentang pemerintah), karena hal ini bisa membuat bibit-bibit stres gue berkembang biak tiap hari nya. Gimana ga, jarak antara rumah ke tempat kerja gue itu udah terbilang cukup jauh, sekitar 15-20 km.. lah kalo bolak balik ya itung aja sendiri berapa. Sebelum adanya pembangunan fly over itu gue udah pusing karena tiap hari berangkat dihadapkan dengan 3 titik kemacetan parah sepanjang jalan menuju tempat kerja gue (Sungai Lulut, Kuripan, Veteran). Entahlah apa yang menyebabkan daerah ini mempunyai kemacetan terparah se-Banjarmasin (berdasarkan penelitian gue), mungkin karena jalan yang sempit, rusak parah, adanya pasar tradisional yang kadang-kadang bisa menutup jalan, truk-truk dan bus-bus big size yang mau cari jalan lebih dekat, perbaikan jalan, penggalian kabel telpon, ledeng, dan sebagainya lah. Kemacetan parah sudah di mulai pada jam 07.00 WITA, dan gue yang udah tau jadwalnya macet ga mungkin berangkat pada jam tersebut. Gue dihadapkan pada pada 2 opsi jika ingin berangkat ketempat kerja tanpa harus bertemu dengan yang nama nya macet, yaitu :

1. Gue harus berangkat lebih pagi sekitar sebelum jam 06.30 WITA, keadaan masih sedikit gelap dan sepi dan gue datang paling awal di tempat kerja tapi pekerjaan gue dirumah terbengkalai.

2. Gue berangkat jam 08.00 WITA, ga ketemu macet, kerjaan di rumah rampung tapi gue jelas telat masuk kantor + omelan atasan.

Opsi tambahan : Gue meliburkan diri (hag hag)

Nah, itu keadaan dan perjuangan gue berangkat kerja sebelum adanya pembangunan Fly Over, dan perjuangan gue pun berubah saat pembangunan Fly Over di mulai, and the story begin.. *ambil tissue

Pagi-pagi gue ga hanya dihadapkan dengan macet, jalan rusak, dan lain sebagainya.. tapi gue harus menerima kenyataan dan rela bahwa jarak tempuh gue ke tempat kerja harus bertambah.. huks
Di beberapa ruas jalan di tetapkan hanya untuk satu arah dan gue galau.. gue harus ambil jalan mana yang lebih dekat sementara itu gue lupa bawa meteran buat ngukur jalan. Gue ambil yang kanan, jalan nya muter = jauh 2x lipat, terus gue ambil yang kiri, jalan nya rusak, muter = 3x lipat cape nya.. 
Kalo kaya gini ceritanye, biarpun gue berangkat lebih awal, gue tetep telat, terus gue musti gimana donk? pake heleketer gitu supaya ga kena macet sama jalan muter?? Gue stres dan cape :'( jadi maaf kalo gue lebih pemarah akhir-akhir ini... gue bingung rakyat jelata kayak gue kemana harus mengadu huks huks..
Belum lagi sekarang premium langka dan kalo adapun harga nya mohoool, yang awal nya mau menghemat, dengan jalan muter dan lebih jauh gini malah tambah boros. Sepertinya gue mesti cari pekerjaan sampingan yang sekarang berpeluang banget ngasilin uang, yaitu.... ngelangsir minyak dan akhirnya gue jadi raja minyak dari Banjarmasin. hakhakhak

*Gue perlu yang namanya PETA... lengkap dengan keterangan arah jalan nya yang udah dirubah sesuai dengan keadaan di lapangan* Wassalam (_ _")

13 comments:

  1. @Arief : kamu beruntung (-_-") walaupun ga melintasi fly over, tp semua jalan alternantif yg aku lewati jauh, mesti muter kek nya :3

    ReplyDelete
  2. yaampun ka serius 15-20km ke kantor??
    rumah kk di sungai lulut??
    aku jg krn ada fly over ke kampus mesti muter jauh atau nembus jalan gang-gang yang becek dan berlubang, atau nerobos jalan dan siap-siap kena tilang >_<
    semoga fly over cepat selesai.

    visit my little cream button♥ | instagram♥

    ReplyDelete
  3. @Adeayu Hadijah : ciyuss yu haha.. bukan, rumah nya di sungai tabuk.. lebih jauh kan? :D
    yaa.. semoga ada keajaiban fly over nya selesai lebih cepat dari yang di bayangkan >.<

    ReplyDelete
  4. @royan naimi : ahahaha senasib yaa bang royan -_- sabar.. sabar --"

    ReplyDelete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  6. sebetulnya banjarmasin tidak akan macet jika satpol PP mau menertipkan parkir yang berserakan di badan jalan dan janagan setengah2 dan termasuk antrian BBM juga haraus ditertipkan..jadi tidak perlu lah ada fly over atau apalah itu namanya.

    ReplyDelete
  7. *pukpukk
    Prihatin, tapi cara ceritanya lucuk, kocak =))
    Jadi ketawa bacanya :p

    ReplyDelete
  8. @arief : yaa makanya.. bingung, serasa mau cuti 2 tahun aja.. cape.. ahaha

    @Cerita ilusi : bener mas bro, sebenarnya banjarmasin masih ga perlu2 bgt yg namanya fly over, cukup perbaiki jalan yg ada, tertibkan bangunan2 yg memakan jalan dan jalur hijau, sama penertiban pasar dan parkir.. aku pikir mereka ga mempertimbangkan matang2 suatu proyek T.T

    @Annisa mulia : hehe iya sist, mau gimana lagi.. menangis ga berair mata lagi klo gini cerita nya :DD

    ReplyDelete
  9. Whew... jauh amat kantornya? btw begitulah pembangunan, ada sisi negativ dan positifnya, tinggal bagaimana kita menyikapinya... Salam...

    ReplyDelete
  10. @Bang Ancis : iya bang, mau ga mau ya nikmati aja keadaan kayak gini

    ReplyDelete
  11. @Anonim : hahahaha menyetreskan segala lapisan masyarakat :v

    @Akhmad Riyadi : cemumuudhhh... cemumudhh.. :D

    @arief : aduuuhhh... jangan, nanti aku mau makan apa,,, hag hag hag

    ReplyDelete

Habis baca, kasih komentar kamu disini ya ^_^